Kelompok GIDI Paksa Warga Pasang Simbol Israel di Tolikara

Simbol dan Bendera Israel di Tolikara (foto:Hidayatullah)

Islamedia – Tindak dan laku kelompok Jemaat GIDI (Gereja Injil Di Indonesia) mulai terungkap setelah Tim Pencari Fakta Komat Tolikara bersama dengan jurnalis tiba di karubaga, Tolikara, Papua.

Seperti dilansir Republika, Jum’at (24/7/2015) kelompok intoleran tersebut mengenakan sanksi denda Rp 500 ribu kepada warga Tolikara yang tidak mengecat kediamannya dengan simbol dan bendera Israel.

”Kami didenda Rp 500 ribu jika tidak cat kios itu kami punya kios,” kata seorang pedagang asal Bone, Agil Paweloi (34), di tempat pengungsian di Tolikara, Papua, Jumat (24/7) dini hari.

Agil menuturkan pengecetan ruko, rumah, dan trotoar jalan diwajibkan dengan warna biru dan putih. Dalam kegiatan itu, lanjutnya, pihak GIDI menjelaskan kepada warga bahwa instruksi pengecatan tersebut dalam rangka menyambut kedatangan pendeta dari Israel.

Berdasarkan spanduk yang dipampang di halaman kantor Pusat GIDI di Jayapura, acara seminar KKR Internasional DIGI yang berlangsung pada 15 Juli-19 Juli di Kabupaten Tolikara dihadiri pendeta asal Israel yakni Benjamin Berger.

Tidak hanya penduduk muslim, seluruh masyarakat Tolikara ikut diwajibkan mengecat rumah mereka dengan warna bendera Israel. Pantauan Republika.co.id ruas jalan dan ruko-ruko pedagang dicat berwarna biru putih. “Saya ikut cat saja daripada harus bayar Rp 500 ribu,” ujarnya.[rol/islamedia/YL]

Facebook Comments